Tuesday, February 15, 2011

MANUSIA DAN KEBUDAYAAN


1. Manusia
          Manusia memegang peran yang sangat penting dan dapat dipandang dari banyak segi. Mulai dari segi ilmu kimia, ilmu fisika biologi, sosiologi, filsafat , politik dan sebagainya. Manusia selain dapat dipandang dari banyak segi, juga mempunyai banyak kepentingan.
Ada dua pandangan untuk menjelaskan tentang unsur-unsur yang membangun manusia
a. Jasad ialah badan kasar manusia yang nampat  pada luarnya, dapat diraba dan difoto dan menempati ruang dan waktu
b. Hayat adalah mengandung unsure hidup yang ditandai dengan gerak
c. Ruh ialah bimbingan dan pimpinan Tuhan, daya yang bekerja secara spiritual dan memahami kebenaran,suatu kemampuan mencipta yang bersifat konseptual yang menjadi pusat lahirnya kebudayaan 

d. Nafs adalah diri dan keakuan yaitu kesadaran tentang diri sendiri

Manusia sebagai satu kepribadian mengandung 3 unsur yaitu :
a. Id yang merupakan struktur kepribadia yang paling primitif dan paling tidak Nampak
b. Ego merupakan bagian atau struktur kepribadian yang pertama kali dibedakan dari Id
c. Superego merupakan struktur kepribadian yang paling akhir, muncul kira-kira pada usia 5 tahun

2. Hakekat Manusia   
        Berbicara tentang manusia maka satu pertanyaan klasik yang sampai saat ini belum memperoleh jawaban yang memuaskan adalah pertanyaan tentang siapakah manusia itu. Banyak teori telah dikemukakan, di antaranya adalah pemikiran dari aliran materialisme, idealisme, realisme klasik, dan teologis.Aliran materialisme mempunyai pemikiran bahwa materi atau zat merupakan satu-satunya kenyataan dan semua peristiwa terjadi karena proses material ini, sementara manusia juga dianggap juga ditentukan oleh proses-proses material ini. Sedangkan aliran idealisme beranggapan bahwa jiwa adalah kenyataan yang sebenarnya. Manusia lebih dipandang sebagai makhluk kejiwaan/kerohanian. Aliran realisme klasik beranggapan bahwa jiwa adalah kenyataan yang sebenarnya. Manusia lebih dipandang sebagai makhluk kejiwaan/kerohanian, dan aliran teologis membedakan manusia dari makhluk lain karena hubungannya dengan Tuhan.
.

3. Pengertian Kebudayaan

           Kebudayaan sangat erat hubungannya dengan masyarakat. Melville J. Herskovits dan Bronislaw Malinowski mengemukakan bahwa segala sesuatu yang terdapat dalam masyarakat ditentukan oleh kebudayaan yang dimiliki oleh masyarakat itu sendiri. Istilah untuk pendapat itu adalah Cultural-Determinism.
Herskovits memandang kebudayaan sebagai sesuatu yang turun temurun dari satu generasi ke generasi yang lain, yang kemudian disebut sebagai superorganic. Menurut Andreas Eppink, kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian nilai sosial,norma sosial, ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial, religius, dan lain-lain, tambahan lagi segala pernyataan intelektual dan artistik yang menjadi ciri khas suatu masyarakat.
            
         Menurut Edward Burnett Tylor, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat.
Menurut Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, kebudayaan adalah sarana hasil karya, rasa, dan cipta masyarakat.
               
          Dari berbagai definisi tersebut, dapat diperoleh pengertian mengenai kebudayaan adalah sesuatu yang akan mempengaruhi tingkat pengetahuan dan meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat dalam pikiran manusia, sehingga dalam kehidupan sehari-hari, kebudayaan itu bersifat abstrak. Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh manusia sebagai makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat nyata, misalnya pola-pola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam melangsungkan kehidupan bermasyarakat.
  •   . Unsur-unsur
              Ada beberapa pendapat ahli yang mengemukakan mengenai komponen atau unsur kebudayaan,  
              antara lain sebagai berikut:

              Melville J. Herskovits menyebutkan kebudayaan memiliki 4 unsur pokok, yaitu:
              1. alat-alat teknologi
              2. sistem ekonomi
              3. keluarga
              4. kekuasaan politik

             Bronislaw Malinowski mengatakan ada 4 unsur pokok yang meliputi:
            1. sistem norma sosial yang memungkinkan kerja sama antara para anggota masyarakat untuk 
                menyesuaikan diri dengan alam sekelilingnya
            2. organisasi ekonomi
            3. alat-alat dan lembaga-lembaga atau petugas-petugas untuk pendidikan (keluarga adalah lembaga 
                pendidikan utama)
            4. organisasi kekuatan (politik)



3. Manusia Sebagai Pencipta Dan Pengguna Kebudayaan 
         Budaya tercipta atau terwujud merupakan hasil dari interaksi antara manusia dengan segala isi yang ada di alam raya ini. Manusia di ciptakan oleh tuhan dengan dibekali oleh akal pikiran sehingga mampu untuk berkarya di muka bumi ini dan secara hakikatnya menjadi khalifah di muka bumi ini.  Disamping itu manusia juga memiliki akal, intelegensia, intuisi, perasaan, emosi, kemauan, fantasi dan perilaku. Dengan semua kemampuan yang dimiliki oleh manusia maka manusia bisa menciptakan kebudayaan. Ada hubungan dialektika antara manusia dan kebudayaan. Kebudayaan adalah produk manusia, namun manusia itu sendiri adalah produk kebudayaan. Dengan kata lain, kebudayaan ada karena manusia yang menciptakannya dan  manusia dapat hidup ditengah kebudayaan yang diciptakannya. Kebudayaan akan terus hidup manakala ada manusia sebagai pendudukungnya.




No comments:

Post a Comment

Post a Comment